Close

‘World Hunger Day’’ – ‘Hari Kelaparan Dunia’ 2019 Agroekologi Dibutuhkan untuk Menangani Krisis Kelaparan dan Iklim, Pemuda Memainkan Peran Utama



Tahun ini, dunia menyaksikan bagaimana kaum muda mengambil tindakan sendiri dan mendorong para pemimpin dunia untuk mengambil tindakan terhadap krisis iklim yang semakin memburuk yang mengancam masa depan mereka dan masa depan planet ini. Pergerakan orang-orang di seluruh dunia telah memanfaatkan momentum untuk mengekspos bagaimana pertanian korporasi — ditandai oleh produksi intensif-kimia, monokultur, hilangnya keanekaragaman hayati, perampasan tanah, dan perusakan hutan hujan — berkontribusi besar terhadap krisis iklim. Suara-suara yang dipimpin oleh kaum muda telah memperjelas bahwa dibutuhkan perubahan paradigma, terutama dalam sesuatu yang mendasar dan mencakup seperti bagaimana kita memproduksi dan mengonsumsi makanan kita.

Hari ini, 16 Oktober, Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO) merayakan Hari Pangan Sedunia tahunan dan menyerukan upaya baru untuk mencapai #ZeroHunger. Tetapi untuk sebagian besar populasi dunia, Hari Kelaparan Dunia lebih dekat dengan kenyataan. Perkiraan terbaru FAO mematok jumlah orang yang menderita kelaparan mecapai 820 juta. Ini juga telah menimbulkan kekhawatiran tentang munculnya diet tidak sehat “sebagai akibat dari globalisasi,” dengan seperlima dari kematian di seluruh dunia terkait dengan kebiasaan makan yang tidak sehat. “Makanan bergizi yang merupakan diet sehat tidak tersedia atau terjangkau bagi banyak orang,” FAO mengakui.

Kelaparan dunia dan diet yang tidak sehat telah menjadi hasil dari kemiskinan struktural, dan terutama dalam kasus mereka yang secara langsung menghasilkan makanan seperti jutaan petani skala kecil di negara-negara miskin, perusakan pertanian yang sangat besar, dan hilangnya kedaulatan pangan di bawah globalisasi neoliberal. Banyak yang kehilangan tempat tinggal dan dipaksa untuk menumbuhkan tanaman tunggal untuk diekspor atau menjadi buruh di perkebunan yang dijalankan oleh agribisnis besar. Mereka tidak memiliki tanah sendiri untuk bercocok tanam dan nyaris tidak cukup untuk memberi makan keluarga mereka sendiri, apalagi komunitas mereka. Dalam kondisi kemiskinan, kelaparan dan kurangnya kesempatan mata pencaharian seperti itu, pemuda pedesaan dipaksa untuk bermigrasi ke kota-kota dan ke negara-negara lain untuk mencari mata pencaharian yang lebih baik dan peluang kerja, seringkali dalam kondisi kerja eksploitatif dengan sedikit perlindungan sosial.

Pengenaan pestisida dan teknologi berbahaya seperti tanaman rekayasa genetika — dorongan untuk mengendalikan monopoli oleh perusahaan transnasional agrokimia dengan dukungan pemerintah — telah meracuni banyak produsen makanan. Pertanian intensif kimia menghancurkan keanekaragaman hayati dalam skala besar. Pestisida membunuh penyerbuk dan mencemari tanah dan sistem air, sementara penyimpangan “genetik” mencemari keanekaragaman hayati tanaman dan berdampak buruk pada petani yang menyimpan benih. Varietas tanaman lokal yang bergizi telah hilang atau cepat menghilang. Saat ini, hanya sembilan spesies tanaman yang menyumbang 66% dari total produksi tanaman, terlepas dari kenyataan bahwa sepanjang sejarah, lebih dari 6.000 spesies telah dibudidayakan untuk makanan. Semua ini berarti bahwa makanan yang tersedia semakin bergizi buruk, sarat dengan bahan kimia beracun, dan tumbuh dengan cara yang berbahaya bagi manusia dan lingkungan.

Kelaparan diperburuk oleh krisis iklim, karena peristiwa cuaca ekstrem paling mempengaruhi komunitas pertanian miskin. Pada saat yang sama, pertanian berorientasi keuntungan itu sendiri merupakan kontributor besar terhadap perubahan iklim. Diperkirakan 30% dari total emisi gas rumah kaca disebabkan oleh penggunaan pupuk kimia, pestisida, dan limbah hewan. Ini belum termasuk dampak dari hilangnya karbon karena pembakaran dan konversi hutan, rumput dan lahan basah untuk pertanian industri. Misalnya, kebakaran Amazon terutama disebabkan oleh kepentingan agribisnis besar yang mendorong produksi ekspor dan produksi hewan yang merupakan bagian dari sistem pasokan pangan global yang tidak berkelanjutan. Tidak ada pertanyaan bahwa model pertanian dominan hanya akan menyebabkan lebih banyak perampasan tanah dan sumber daya, kelaparan dan kerawanan pangan, kematian dan penyakit, serta mempercepat peningkatan bencana suhu global.

Sebaliknya, agroekologi adalah pendekatan yang layak secara ekonomi dan adil secara sosial untuk pertanian berkelanjutan dan sistem pangan. Ini didasarkan pada prinsip-prinsip ekologis dan sosial dan integrasi ilmu pengetahuan dengan pengetahuan dan praktik lokal dan adat, menekankan pertanian selaras dengan siklus dan proses alami, dan pendekatan politik kedaulatan pangan – termasuk hak untuk memproduksi dan mengakses nutrisi dan sesuai secara budaya. makanan.

Praktek agroekologis oleh petani telah ada selama berabad-abad dan telah memberi makan generasi orang. Saat ini, agroekologi menjadi pusat dialog dan inovasi yang sedang berlangsung yang melibatkan petani, ilmuwan, dan gerakan sosial. Bahkan Komite FAO tentang Panel Tingkat Tinggi Ahli Keamanan Dunia telah mengakui agroekologi sebagai jalur transisi penting menuju keberlanjutan sistem pangan. Sementara itu, Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) merekomendasikan agroekologi dan diversifikasi untuk meningkatkan ketahanan sistem pangan terhadap perubahan iklim.

Dipimpin oleh PAN Asia Pasifik, tahun ini # 16DaysofGlobalAction on Agroecology dipelopori oleh kaum muda dan berpartisipasi dalam lebih dari 40 organisasi mitra dan jaringan mereka di 20 negara di Asia, Afrika, Amerika Latin, Amerika Utara, dan Eropa. Dari 1 hingga 16 Oktober 2019, berbagai tindakan telah diambil untuk meningkatkan kesadaran dan menyerukan agroekologi, menjangkau sekitar 600.000 orang. # 16DaysofGlobalAction adalah bukti bahwa agroekologi mendapatkan momentum sebagai gerakan, dari tingkat akar rumput hingga ke tingkat global.

Kami menyerukan kepada pemerintah untuk mengakhiri kebijakan yang mempromosikan korporatisasi pertanian yang sistematis: ini termasuk produksi dan penggunaan pestisida yang sangat berbahaya; komersialisasi tanaman rekayasa genetika; perebutan tanah dan sumber daya dengan kedok pembangunan; kekerasan negara terhadap pembela hak lingkungan dan tanah; diantara yang lain. Pembuat kebijakan lokal, nasional dan internasional harus menerapkan mekanisme pendukung yang dimaksudkan untuk menggantikan pertanian intensif-kimia dengan agroekologi, dan memberlakukan kebijakan yang akan memastikan akses masyarakat ke tanah dan sumber daya, dan pelaksanaan kedaulatan pangan. Pemuda, yang berakar pada gerakan sosial petani, buruh tani, dan produsen makanan kecil lainnya, harus memainkan peran kunci dalam perjuangan untuk mempromosikan agroekologi dan menegakkan kedaulatan pangan. Pemuda dunia tidak tertandingi dalam energi dan semangatnya sebagai bagian dari gerakan yang berupaya membebaskan produksi dan konsumsi makanan dari cengkeraman modal yang dahsyat.


Share:
RSS
Follow by Email
Facebook
Facebook
Twitter